Facebook Meluncurkan Messenger Kids Ke 70 Negara Baru

Facebook Meluncurkan Messenger Kids Ke 70 Negara Baru – Facebook pada hari Rabu meluncurkan aplikasi Messenger Kids ke 70 negara baru, mengatakan itu dapat membantu anak-anak menghadapi tantangan pembelajaran jarak jauh dan isolasi selama penguncian virus.

Aplikasi ini, yang ditujukan untuk anak-anak di bawah 13 tahun, juga akan menambahkan fitur “pertemanan yang diawasi” yang memungkinkan orang tua untuk menyetujui koneksi baru, dimulai di Amerika Serikat dan secara bertahap diluncurkan ke negara lain.

“Dengan sekolah ditutup dan orang-orang menjauhkan secara fisik, orang tua beralih ke teknologi lebih dari sebelumnya untuk membantu anak-anak mereka terhubung dengan teman dan keluarga,” kata kepala keamanan global Facebook Antigone Davis dalam sebuah posting blog.

Messenger Kids adalah aplikasi obrolan video dan pesan yang membantu anak-anak terhubung dengan teman dan keluarga di ruang yang menyenangkan dan dikendalikan oleh orang tua. Hari ini, kami mulai meluncurkan Messenger Kids ke lebih banyak negara dan kami menambahkan pilihan baru untuk orang tua untuk menghubungkan anak-anak dengan teman-teman.

Messenger Kids diluncurkan di Amerika Serikat pada tahun 2017 dan diperluas kemudian ke Kanada dan beberapa negara lain, dengan tujuan anak-anak terlalu muda untuk memiliki akun Facebook.

Dengan perubahan yang diumumkan hari Rabu, anak-anak akan dapat terhubung dalam kelompok untuk membantu memfasilitasi pembelajaran, di bawah pengawasan orang tua.

Orang tua di AS, Kanada dan Amerika Latin juga dapat memungkinkan anak-anak mereka membuat nama dan foto profil mereka terlihat sebagai bagian dari langkah untuk mendapatkan lebih banyak teman. Poker Online Pontianak

Anak-anak akan dapat memulai permintaan teman mereka sendiri. Sampai sekarang ini harus diprakarsai oleh orang tua.

Orang tua mengatakan kepada kami bahwa mereka ingin dapat memberi anak-anak mereka lebih banyak kemandirian dalam mengelola daftar kontak mereka sambil tetap menjaga pengawasan orangtua, kata Davis.

Sebelumnya, itu tergantung pada orang tua untuk mengundang dan menyetujui setiap kontak untuk anak mereka. Sekarang dengan pertemanan yang diawasi, orang tua dapat memilih untuk mengizinkan anak-anak mereka juga menerima, menolak, menambah atau menghapus kontak, sambil mempertahankan kemampuan untuk mengganti kontak baru apa pun persetujuan.

Beberapa aktivis privasi berpendapat aplikasi itu bisa berbahaya bagi anak-anak dengan menarik mereka ke dalam aktivitas online dan berpotensi mengumpulkan data tentang mereka.

Facebook berpendapat bahwa aplikasi ini membantu orang tua mengawasi anak-anak mereka yang akan menggunakan platformnya tanpa perlindungan.

Negara-negara baru berada di berbagai wilayah di dunia dan termasuk Afghanistan, Kosta Rika, Indonesia, dan Tuvalu. Tidak ada negara Eropa dalam daftar.

Leave a comment

Your email address will not be published. Required fields are marked *